Laptop Kece: Acer Aspire S3!

July 17, 2012

Saya bukan orang yang mudah berganti gadget. Kenapa bilang begitu? Karena gini yaaa… walaupun sering tergiur melihat gadget-gadget terbaru, saya paling males mengorganisir file-file dan apps lama di gadget lama ke gadget baru. Iya sih tinggal di-sync aja, tapi tetep aja… penyakit perempuan. Males aja.

Begitu pula dengan laptop. Saya males bener mindah-mindahin file dan sebagainya apalagi kalo udah banyak banget. Tapi melihat kenyataan bahwa netbook yang selama ini saya pakai udah mulai terlalu selow kaya di pulow, rasanya penggantian laptop harus segera dilakukan diikuti dengan pemindahan data-data yang bikin males itu.

Jadi, setelah berpikir, bertapa, semedi dan sebagainya, maka keluarlah dua kriteria utama yang harus dipenuhi calon laptop saya.

Yang pertama: kecepatan tinggi.

Ih ini mah udah nomer satu deh. Capek banget gak sih punya laptop yang lelet gak jelas? Dulu temen-temen saya suka bilang kan: ‘Bok, laptop buat lo mah ga usah canggih-canggih amat, kan cuma buat dipake nulis. Yang standar aja.’ Saya nurut lah, trus beli laptop yang standar jaya. Tau apa yang terjadi? Di saat kita nulis lagi hot-hotnya, trus refleks tangan pencet Ctrl + S dong ya. EH DIA NGEHANG LOH. Ya kesel aja jadinya karena ide-ide yang lagi ngumpul di kepala itu langsung ilang blas ga ada bekasnya. Akibatnya? Mood ilang, ide ilang, mesti ngumpulin semangat lagi dan biasanya… lamaaaa banget baru jadi tulisan baru. Jadi, teman-temanku yang bukan desainer, laptop kenceng itu bukanlah sebuah hal yang cuma dibutuhkan mereka yang pake program-program canggih. Kita yang kerja mengandalkan ide dan mood juga pentiiing banget punya laptop yang kuenceng.

Kedua: gampang dibawa ke mana-mana.

Jiieeeee yang mobile bangeett… Padahal mah cuma ogah berat aja. Lho tapi beneran deh, walau nggak sering pindah-pindah lokasi, kalo ada pilihan untuk ganti suasana ya kenapa enggak toohh… ya gak siih? Makanya walau terkesan cetek, salah satu dari kriteria saya dalam mencari laptop adalah: TIPIS DAN ENTENG. Ya abes kan males ceu kalo kudu bawa-bawa yang tebel dan berat.

Makanya langsung jatuh cinta sejatuh-jatuhnya pas ngeliat Acer Aspire S3.

Ya gimana gak jatuh cinta, layarnya 13.3 inci tapi bodinya tipiiiiiis bener. Di sisi paling tebelnya aja kurang dari 20mm. Terus beratnya juga cuma sekitar 1,35 kg aja. Gak beda jauh deh sama berat tablet PC biasa.

Terus touchpad-nya gede dan responsif banget jadi gak rempong jaya kudu pake mouse. Trus ya, yang bikin jatuh cinta lagi adalah terpenuhinya kriteria pertama yaitu… kenceng. Ya gimana enggak, prosesornya aja Intel Core i5-2467M. Ngeeeeeenggg…!

Dan yang paling saya suka… feature instant ON-nya yang memungkinkan kita langsung kerja begitu buka laptop dan gak usah blo’on nunggu lama-lama. Seperti saya bilang tadi, kadang ide itu gak bisa nunggu kan ya. Jadi ini penting banget buat saya. Nah itu kan perkara nyalain ya, kalo matiin gimana? Ya tinggal ditutup aja. Shut down dah gak perlu soalnya begitu ditutup, laptop langsung masuk ke sleep mode. Tsakeps! Yang paling kece, proses instant-on ini ngirit batere banget loh, soalnya kan kalo kita nyalain laptop itu ada proses start-up yang lama (dan saya baru tau banget kalo ini menguras daya batere). Makanya namanya Green Instant On, soalnya kalo Acer Aspire S3 ini gak dipake selama 480 menit, otomatis langsung masuk ke deep sleep mode dan baterenya jadi punya stand by time sampai 50 hari. Sementara kalo dipake buat kerja nih, baterenya lumayan banget bisa tahan sampe 6 jam untuk yang versi hard disk dan 7 jam untuk yang versi SSD. Penting? Banget lah, jadi kalo kerja di tempat umum gak perlu rebutan colokan listrik sama orang-orang. Pengalaman ni yeeee 😀

Satu lagi yang saya suka dari si Acer Aspire S3 ini: sound systemnya Dolby stereo aja dulu ya ceu… jadi emang gak perlu lah pake speaker portable biar kedengeran lebih kenceng. Lumayan banget dari ruang kerja bisa kedengeran ke kamar mandi kalo lagi muter lagu kesayangan hauhauhaua… secara yaaah mandi diiringi musik itu suka berasa kaya di film-film #apeu.

Nah, jadi kembali lagi ke hal pindah-memindahkan data-data dan berbagai apps dari laptop lama… sepertinya sih emang harus dilakukan segera deh. Ya gimana enggak, wong ada laptop baru. Hihihihi! Eh biar kaya di blog-blog teknologi dong nih kudu ada proses unboxing-nya. Tjakep tjiamiks kaaan?

Permisiii… mau mindahin segala data duluuuu 😀